Berinvestasi dalam Ketahanan Alam dan Iklim

blog 08 Jun 2023 oleh Haley Williams
Penny Stock dari Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang bagaimana data terumbu karang - terutama data lokal dari ilmuwan komunitas - membantu PBB dan mitra seperti Global Fund for Coral Reefs untuk menemukan dan melindungi tempat perlindungan iklim yang paling penting di lautan #UntukKarang.

Penny, Anda memiliki pengalaman yang sangat luas dalam bekerja dengan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) di seluruh dunia. Dapatkah Anda memberi tahu kami tentang bagaimana Anda bisa fokus pada pekerjaan yang Anda lakukan sekarang untuk lautan dan terumbu karang kita, dan dengan Dana Global untuk Terumbu Karang?

Saya lulus pada tahun 1992 dengan gelar sarjana tepat ketika KTT Rio sedang berlangsung - sebuah momen penting bagi aksi lingkungan internasional. Saat itu adalah momen yang sangat penting, dan saya terinspirasi untuk melakukan perjalanan untuk tinggal dan bekerja di negara berkembang dengan keanekaragaman hayati yang tinggi, dan akhirnya saya tinggal di Papua Nugini. Saya kembali ke tanah air dan mengambil gelar Master di bidang hak asasi manusia dan pembangunan internasional, dan mulai bekerja dengan UNDP pada tahun 1998, awalnya untuk Capacity 21 dan kemudian untuk Program Hibah Kecil GEF. Karena pekerjaan saya dalam pengembangan proyek GEF dan inisiatif lainnya, saya dapat bekerja di seluruh dunia. Sekarang saya telah bekerja dengan UNDP selama 25 tahun, di negara-negara terumbu karang dan Negara-negara Kepulauan Kecil yang sedang berkembang (Small Island Developing States, SIDS) selama sebagian besar waktu itu.

Bekerja di berbagai negara terumbu karang selama lebih dari dua setengah dekade - dapatkah Anda menjelaskan pendekatan UNDP terhadap pekerjaan ini, dan bagaimana Dana Global untuk Terumbu Karang dapat menyesuaikan diri?

UNDP baru-baru ini mengumumkan Janji Alam 2030. Ikrar ini menempatkan alam sebagai jantung dari upaya global kami untuk memajukan pembangunan berkelanjutan, dengan mengakui bahwa alam menopang kehidupan, masyarakat, dan ekonomi kita; alam sangat penting untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Kami percaya bahwa sangat penting untuk mendukung masyarakat di setiap tingkat, termasuk masyarakat adat, di seluruh dunia untuk memenuhi dan menerapkan target keanekaragaman hayati dan alam yang ambisius di bawah kerangka kerja keanekaragaman hayati global yang baru. Hal ini berarti bahwa kita harus mengkatalisasi perubahan besar: di tingkat kebijakan, ekonomi, dan sosial melalui persepsi yang kita pegang dan cerita yang kita sampaikan tentang alam.

Sebagai ekosistem global yang paling terancam di dunia, terumbu karang menjadi pusat perhatian dalam upaya UNDP untuk mengubah persepsi bahwa alam adalah aset yang harus dilindungi dan dipulihkan. Pertanyaannya adalah: bagaimana kita dapat bekerja sama dengan pemerintah, masyarakat, dan sektor swasta untuk melindungi aset alam ini demi masa depan kita bersama?

Salah satu cara utama ke depan adalah melalui pembiayaan campuran. Pada tahun 2020, UNDP bersama dengan mitra pendiri lainnya meluncurkan Global Fund for Coral Reefs (GFCR) sebagai kendaraan pembiayaan campuran global pertama yang didedikasikan untuk terumbu karang;

GFCR memiliki teori perubahan yang khas: kami membuka investasi yang mengubah permainan untuk melestarikan dan memulihkan terumbu karang yang paling tangguh di dunia. Kami mengidentifikasi terumbu karang yang memiliki peluang terbaik untuk bertahan hidup dalam jangka panjang; terumbu karang yang dianggap sebagai tempat perlindungan iklim laut dan telah menunjukkan ketahanan terhadap dampak perubahan iklim. Kemudian kami memobilisasi pendanaan campuran untuk, pertama-tama, melindungi dan mengelolanya secara efektif. Kedua, kami bekerja untuk mengubah masyarakat dan komunitas dari ketergantungan pada terumbu karang yang rusak dan menjauh dari kegiatan yang merusak. Ini membutuhkan pemberdayaan sektor dan bisnis yang berdampak tinggi, dalam skala kecil, menengah dan besar, untuk mengurangi pendorong degradasi dalam ekosistem prioritas dan memacu investasi dalam solusi positif terumbu karang. Ketiga, kami mengujicobakan teknologi dan pendekatan baru untuk restorasi ekosistem terumbu karang. Dan terakhir, kami bekerja sama dengan masyarakat yang menghadapi guncangan dan keterpurukan untuk pulih, untuk membangun ketahanan bagi masyarakat pesisir dalam menghadapi peristiwa tak terduga seperti pandemi COVID-19, episode pemutihan, dan bencana alam.

Melalui peran saya di UNDP, saya telah terlibat dengan Dana tersebut sejak penyusunan konsep dan selama pembentukan Koalisi GFCR. UNDP kini mengimplementasikan program-program yang didanai GFCR di Fiji, Papua Nugini, Maladewa, dan kami tengah mengembangkan inisiatif unggulan GFCR di Laut Merah, Mesir, dengan dukungan USAID, dan di wilayah Teluk Aqaba untuk Yordania dan Mesir. Kami juga mengembangkan akselerator pengetahuan dan keuangan GFCR, yang dikenal dengan nama REEF+, untuk membangun kapasitas dan memobilisasi investasi demi replikasi dan perluasan yang cepat atas solusi-solusi yang berhasil.

Sepertinya memiliki akses cepat ke data terumbu karang dalam jumlah besar sangat penting bagi beberapa alur kerja GFCR. Apa peran data dalam keberhasilan pekerjaan Anda, dan bagaimana MERMAID membantu membangun akses ke data yang Anda butuhkan?

Pertama-tama kita perlu tahu di mana kita harus bekerja - terumbu karang mana yang paling masuk akal untuk diinvestasikan berdasarkan potensi ketahanannya. Kita tahu bahwa tidak semua terumbu karang akan selamat dari perubahan iklim, ada tingkat kehilangan yang sangat tinggi yang diproyeksikan pada tahun 2050. Jadi, kita perlu bersikap strategis tentang tempat kita bekerja. Data terumbu karang dari platform seperti MERMAID menentukan terumbu mana yang memiliki peluang terbaik untuk bertahan hidup, terumbu mana yang paling penting bagi bioma global, dan terumbu mana yang paling penting untuk dilindungi untuk memastikan ekosistem terumbu karang dapat bertahan di kantung-kantung di seluruh lautan kita meskipun banyak terumbu yang memudar. Dengan cara ini, data penting untuk kelangsungan hidup terumbu karang.

Di setiap tahap pekerjaan kita, kita membutuhkan data untuk memahami apa yang kita lakukan yang berdampak positif dan apa yang berdampak negatif. Kami membutuhkan data untuk membantu memastikan bahwa apa yang kami katakan akan kami lakukan benar-benar terlaksana. MERMAID menyediakan data ekologi tersebut, tetapi kita juga perlu melihat dampak sosial dan ekonomi, dan itulah mengapa kerangka kerja pemantauan dan evaluasi RENTANG, yang dikembangkan oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), menjadi sangat penting - untuk memikirkan data yang dimiliki RENTANG, di mana kesenjangan yang ada, sehingga kita dapat mengisinya, dan mempelajari pelajaran untuk masa depan.

Apakah data terumbu karang pernah mengejutkan Anda?

Saya berada di Maladewa tahun lalu untuk mengerjakan pengembangan program Global Fund for Coral Reefs di sana, dan dalam diskusi itu saya berbicara dengan mitra lokal tentang di mana terumbu karang yang paling tangguh di negara ini dapat ditemukan.

Ternyata melalui percakapan itu, di mana kami mengira terumbu karang akan menjadi yang paling tidak tangguh, mereka sebenarnya melihat bukti ketahanan. Ada sistem terumbu karang yang dekat dengan Malé, ibu kota Maladewa yang padat penduduknya, dan meskipun terumbu karang ini harus menghadapi lalu lintas kapal yang sangat banyak, laut yang memanas, dan ancaman lainnya, terumbu karang ini dapat bertahan lebih baik dari yang diperkirakan. Hebatnya, beberapa bagian Maladewa di mana terumbu karangnya masih asli dan relatif tidak tersentuh, terumbu karang ini menunjukkan ketahanan yang jauh lebih sedikit.

Semua ini hanya menunjukkan bahwa ini bukan ilmu yang selalu dapat diprediksi dan merupakan ruang yang bergerak cepat. Kita tidak hanya perlu menggunakan ilmu pengetahuan global dan studi skala besar seperti 50 Reefs dan UNEP Coral Futures, kita juga harus menggunakan data lokal yang tepat waktu, relevan, dan terbaru untuk menginformasikan tindakan lokal. Jaringan ilmuwan dan LSM lokal yang mengumpulkan data terumbu karang ini, dan kemudian menemukan cara untuk memasukkan data tersebut ke dalam arena global melalui alat seperti MERMAID, sangat penting. Dan, kami membutuhkan data ini tidak hanya dari daerah terpencil dan masih asli, tetapi juga daerah yang paling banyak sektornya, di mana orang-orang tinggal dan bekerja.

Apa visi Anda untuk masa depan, untuk 25 tahun ke depan dari pekerjaan ini untuk terumbu karang?

Kita harus realistis - kita tahu bahwa pada tahun 2050, lebih dari 90% terumbu karang akan musnah, dan jika kita mencapai pemanasan 2 derajat, sebagian besar terumbu karang tidak akan bertahan kecuali jika berada di tempat yang terlindung dari perubahan iklim.

Namun, saya memiliki harapan. Harapan itu datang dari pekerjaan yang kami lakukan untuk melindungi terumbu karang yang paling tangguh di Bumi, misalnya di tempat-tempat seperti Teluk Aqaba di ujung utara Laut Merah. Daerah khusus ini tampaknya memiliki potensi untuk bertahan dari pemanasan hingga 5 atau 6 derajat, bahkan lebih. Tampaknya ini mungkin merupakan pilihan terakhir, dan mungkin masih ada yang lain. Jika kita dapat melakukan semua yang kita bisa untuk melindungi tempat perlindungan ini, jika kita dapat melakukan semua yang kita bisa untuk keluar dari ruang gema di sekitar terumbu karang dan benar-benar meningkatkan pentingnya terumbu karang secara global untuk masyarakat dan ekonomi, kita kemudian dapat bekerja dengan mekanisme seperti GFCR untuk meningkatkan investasi dalam pendekatan inovatif untuk menyelamatkan terumbu karang yang masih ada dan menggunakannya untuk meregenerasi dan memulihkan daerah yang terdegradasi di masa depan. Ada peluang bahwa kita dapat memastikan ada terumbu karang yang hidup di lautan kita untuk anak cucu kita.

Ada juga harapan mengingat perubahan yang telah saya lihat sejak awal karier saya dalam cara kita, sebagai masyarakat, menghargai alam. Tidak hanya oleh pembaca yang membaca artikel ini, dan pekerjaan serta advokasi yang diwakili oleh pembaca Anda, tetapi juga oleh berbagai pemangku kepentingan termasuk akademisi, konsumen, perusahaan, dan banyak lagi. Ada potensi besar bagi modal sektor swasta untuk berkontribusi dalam menyelamatkan terumbu karang. Sektor swasta adalah bagian dari masalah di mana aktivitas mendorong degradasi, tetapi mereka juga bagian dari solusi, dan kami benar-benar perlu terlibat dengan kelompok-kelompok tersebut untuk memikirkan kembali cara kami melakukan bisnis. Ada lompatan ke depan dalam pengakuan bahwa kita memiliki peluang untuk perubahan penting dari perusakan menjadi agensi - dan peluang ini sekarang ada di depan kita.

---

Penny Stock adalah Penasihat Teknis Senior untuk Ekosistem dan Keanekaragaman Hayati: Kelautan, Pesisir dan SIDS, dan berbasis di Cambridge, Inggris. Anda dapat mengikuti pekerjaannya dan timnya di @UNDP